Thursday, June 27, 2013

Cerita Packing

Mungkin karena saya dan IS udah biasa sendiri dan mandiri, walopun kami udah nikah hampir 10 bulan, secara sadar atau nggak, kami tetap seperti itu, tidak saling mengandalkan.. Is it weird, or?

Yang paling kerasa adalah kalo kita mau pergi dan harus packing dulu.. 

Kalo kita perginya berdua, IS menyerahkan semua urusan packingnya ke saya. Saya sih ga masalah, kan udah tugas istri juga nyiapin keperluan suaminya.. Kalo saya yang packing, otomatis IS gak tahu saya simpen ini itu di tas/koper sebelah mana.. Jadilah di tempat tujuan nanti saya yang nyiapin segala keperluannya dia.. :)

Tapiiii.. lain lagi kalo perginya sendirian. IS nggak pernah mau saya bantuin packing. He did all by himself. Alasannya ya itu tadi, biar dia tahu tempat nyimpen barangnya. Jadi, setiap IS akan berangkat lagi ke Palu, saya cuma bobok manis while dia packing. :)) nanti kalo udah selesai, saya cuma ngecek dengan nyebutin barang-barang apa aja yang harus dibawa, dan dia bakal jawab "udah" atau "gak usah dibawa" atau "udah, tenang aja". :)

SOURCE


*tetiba inget ini dan pengen dishare di blog

Adios!

No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph