Thursday, August 16, 2012

The Most Unpredictable Jogja


Dulu temen gue pernah cerita tentang temennya yang udah H-2 minggu nikah baru bisa nyelesein urusan sama mantannya. Waktu temen gue cerita, gue mikir kayaknya gue gak bakal ngalamin yang kayak gitu.. Mantan gue dimana, gue dimana.. kayaknya gak akan ada hal yang bisa menyambungkan kita.. Yes, this post will be about Sang Mantan.

Hihihi kok ya kayak judul lagunya Nidji yaaa.. Blog bridezilia yang akan menikah 20 harian lagi tetiba ngepost yang judulnya kok ya agak sensitif untuk sebagian orang. :D No offense for you or you or youuuu! Dan postingan ini sudah seizin sang calon suami.

Cerita dikit tentang mantan. Sebelum pacaran sama IS, gue cuma punya 1 mantan. Agak epic sih cerita tentang dia ini, ada cerita lengkapnya jaman dulu di blog friendster yang sekarang udah lapur. Saat itu, duluuuuu, rasanya sang mantan ini segalanya. *ceilah*. Yah ngerti lah, ini dulu banget sebelum IS menjungkirbalikan dunia gue. Heuheu.

Ketika gue udah sama IS, gue kadang masih berhubungan sama dia. Sebatas komunikasi gitu-gitu aja. Hubungan kita masih baik-baik aja, sampai sekitar 1 atau 2 tahun lalu ada sesuatu yang bikin kita gak komunikasi lagi sekalipun. Dan gue pun udah tunangan sama IS, sibuk kerja, nyiapin nikahan, pokoknya lupa selupa-lupanya.

Dua minggu yang lalu, dia ngirim mesej ke fb gue. Agak kaget sih, dan sempet gak ngenalin *deuuu, sombong... * Lalu kita ngobrol dikit di mesej, dari sana gue tahu kalo dia masih kuliah di Jogja. Dua hari setelah obrolan itu, gue tiba-tiba ditugaskan ke Jogja. Tau sendiri kan gue sempet kesel dengan penugasan ini. Tapi namanya juga tugas ya gue harus tetep jalani dengan baik.

Sebenernya cerita ini masih bagian dari Unpredictable Jogja, justru bagian ini lah yang paling unpredictable. Ya, di Jogja gue ketemu mantan gue. Duh kesannya kok agak gimana ya, pemilihan kata mantan dirasa kurang tepat. Tapi apa dong? Hihihi. Gapapa kan ya mantan aja?

Gue seneng. Gue sangat menikmati pertemuan kita. Rasanya kaya ketemu temen yang udah kenal lama dari kecil *yaaaa emang udah kenal dari kecil kaleee*. Rasanya lucu, gue lebih nyaman jalan bareng dia ketika kita temenan. Sementara dulu, waktu masih pacaran rasanya gak senyaman kemarin. Gimana ya jelasinnyaaa.. Bingung gue. Gue gak nyangka aja, kita bisa begitu. Ngobrol panjang lebar, ketawa mulu, saling ngeledek, dll... dulu kita nggak kayak gitu. Kita bahkan sampai ketemu 2 hari berturut-turut, dan semuanya sama menyenangkannya. Kita makan bareng, nonton TDKR, main ke rumah temen kuliah gue, ngopi bareng, jalan-jalan keliling Jogja sampe malem.. Sampai gue mikir ‘harusnya kita kayak gini tuh duluuuuu...’. :’)

Yang bikin gue excited adalah gue baru tahu kalo ternyata dia cerewet dan seneng ngobrol juga. *lah lo dulu kemana aja tyyy?. Sepanjang sejarah gue tahu dia selama 12 tahun ini, gue kira dia pendiem, tipe yang bakal ngomong kalo ditanya doang. Bahkan waktu pacaran puuun, dia pendiem. Eh lah kok kemarin dia banyak ngobrol.. Gue excited aja liatnya. Belum lagi ada cerita-cerita ‘ajaib’ yang bikin gue makin pengen bilang ‘wow! Gue baru tahu sekarang!’. Hahahaha

Pacaran gue sama dia dulu cuma sebentar, cuma 4 bulan. Walopun cerita di baliknya panjang dan lama banget, tapi ketemuan kemarin gak berefek apa-apa kok. Asli, gue flaaaaaatt banget. Malahan asyik, semacam jalan sama Yuri, Mas Aryo, atau Mas Badar.. Nyenengin untuk jalan dan ketawa-ketawa. J

Gue malah sadar kalo kita emang ditakdirkan untuk berteman baik. Karena setelah gue rasain dulu dan sekarang, gue lebih milih yang sekarang ketika kita bukan siapa-siapa lagi. Lebih lepas, gak ada beban, menyenangkan. Setelah pertemuan kemarin itu, gue nyadar kalo dulu itu kita maksain. Hubungan kita gak sehat, keduanya gak ada yang nyaman dengan hubungan itu. Kenapa gue bisa bilang gitu? Karena rasanya jomplang banget. Dan kalo kamu baca tulisan ini, kamu setuju kan ya? Kemarin itu seru kan ya? Iya kan? Iya kan? Hahahahaha

Setelah pertemuan itu, gue ngerasa lega. Fyuuuuhh.. tepat 1 bulan sebelum gue menikah. Gue lega banget karena ternyata kita baik-baik aja, gak seperti yang gue bayangkan 1 atau 2 tahun lalu itu *sorry, cerita itu off the record yak!*. Gue pikir selama ini kita “musuhan”, ternyata tidak sodara-sodaraaaaa! Aaaaak, akyu senang!

Buat kamu, tulisan ini gak bermaksud apa-apa kok. Cuma share aja apa yang ada di otakku.. Kalo kamu mau, kamu boleh baca tulisan-tulisan lain. Selain cerewet di kehidupan nyata, aku lebih cerewet di sini.  Hehehehe... *tetep sekalian promosi blog*


Salam hore,

Tiari


No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph