Sunday, May 27, 2012

Commuter Line & Pernikahan Mbak Wida


Hari ini adalah hari yang penting untuk saya. Kenapa? Karena hari ini Mbak Wida (salah satu teman akrab di Kominfo) mengakhiri masa lajangnya dan hari ini adalah pertama kalinya dalam sejarah saya tinggal di Jakarta, akhirnya saya naik KRL Commuter Line. Hahaha. Mungkin post kali ini bakalan panjang, gak cuma pamer foto ke nikahan temen, tapi juga cerita detil pengalaman pertama saya naik Commuter Line. Yuk mariii.. :)

Sejak nerima undangan dari Mbak Wida, saya excited banget. Selain karena akhirnya Mbak Wida menikah dengan sesama teman Kominfo, tapi juga karena lokasi pernikahannya di Bogor. Beberapa hari sebelumnya, saya & Vidya (temen satu Puslitbang) udah nanya-nanya tentang KRL ke Bogor. Sesama anak rantau, kita gak mau keliatan bloon bgt. Hehehe. Kalo Vidya sih mending, dia udah pernah naik KRL sebelumnya. Tapi untuk ke Bogor kota kita sama-sama belom pernah. Akhirnya, demi keamanan dan kenyamanan kita bersama, Vidya ngajak cowoknya, Fajar.

me - Mas Anwar - Mbak Wida - Vidya

Kita janjian di Harmoni jam 9 pagi, karena rencananya mau naik KRL dari Stasiun Kota. Damn me, pagi-pagi saya udah ribet sama nyari jegging saya yg ternyata ada di Bandung. Karena tau mau naik KRL, saya gak akan pake rok seperti biasanya, mau pake celana panjang jegging aja. Setelah pencarian panjang itu, akhirnya saya pake celana kerja. Hwaaa, gak matching. Gak lama kemudian, saya ganti celana jeans item yg warnanya udah agak belel. Makin gak matching. Lalu saya ganti pake celana kerja lagi, agak mendingan lah. Lalu urusan sepatu, rencananya mau pake semi-wedges Cahrles&Keith aja yg nyaman, eh tapi kok warna bajunya lebih matching sama Amelie Brown UP Shoes yaaa.. Akhirnya saya pake wedges UP yang tingginya 9cm, lagipula UP kan nyaman, pikir saya. Hadeuh, rempong bgt yak.. Padahal itu udah telat, udah jam 9 lewat. Dasar wanita, beauty is painful. :)

Keodongan belum selesai. Vidya nelpon, katanya ketemunya di Halteu bus TJ Sawah Besar aja, karena Harmoni lagi direnovasi. Oke lah, karena udah telat saya mau naik bajaj. Ealaaah.. ternyata kalo hari Minggu pagi gitu, gak banyak bajaj yg berseliweran kaya pagi-pagi mau berangkat kerja. Akhirnya saya jalan dulu cukup jauh, baru menemukan bajaj. Dan entah karena abangnya gak ngerti, bukannya dianterin ke Gajah Mada Plaza malah ke Duta Merlin. Oke, salah saya juga malah sibuk smsan gak merhatiin jalan. Akhirnya saya pun sampai di Halteu Sawah Besar, itupun setelah muter-muter lewat jalan kecil yang saya gak ngerti.


 Whoaaa, karena Harmoni lagi di renovasi, maka Halteu Sawah Besar super duper penuh banget. Kita bertiga lebih milih naik angkot jurusan Tanah Abang – Kota. Sampai di stasiun, kita beli tiket Commuter Line, untung kita ngajak  Fajar yang anak asli Jakarta dan udah biasa naik KRL. Hehehe. Sayangnya, Commuter Line langsung Kota – Bogor masih lama, jadi kita naik yang ke Depok. Nanti dari sana sambung lagi Commuter Line ke Bogor yang dari Tanah Abang. Sampai di Stasiun Depok semuanya masih baik-baik saja. Nah, di Stasiun Depok inilah nunggunya lumayan lama.. Mana panas pula. Saya merhatiin orang-orang gak ada yang pake high heels macam saya, kebanyakan pake flat. Saya kan mau kondangan, biarin lah yaaaa. Padahal Vidya aja pake flat shoes. Lalu, kereta Bogor pun datang, tapi kereta ekonomi. Tadinya kita mau naik itu aja, mungkin hari Minggu gak bakal penuh. Ternyataaaa, OMG penumpangnya penuh sampe ke atap. Gila, saya gak sanggup kalo harus desek-desakan di dalam tanpa AC. Kita pun mundur, lebih baik nunggu Commuter Line selanjutnya. 15 menit kemudian, yang ditunggu pun dateng. Penuh sih, tapi masih bisa napas, dan berdiri dengan nyaman. Lagi pula Depok – Bogor kan gak terlalu jauh.


 Akhirnya kita sampai di Stasiun Bogor, ternyata udaranya panas juga yaa.. Hihihi, tiap ke Bogor kita pasti ke daerah atas yang dingin. Kaget gitu, ternyata di kotanya sama aja panas terik juga. -____-“. Dari Stasiun Bogor, kita naik angkot nomor 12 menuju Gedung Balitro. Ternyata lokasi pernikahan Mbak Wida itu di Komplek Badan Penelitian dan Pengembangan Kementerian Pertanian. Waaah, tampak kita jodoh sekali sama Balitbang. Hihihi. Gedungnya gampang ditemukan, sopir angkotnya udah tahu kita mau kondangan ke Balitro.

Di kondangan, yaaaa biasa aja gimana layaknya kalo kita kondangan. Ngucapin selamat, foto-foto, makan, haha hihi sama temen, pulang. Pulangnya, kita naik angkot 12 lagi ke stasiun. Sampai di stasiun, langsung beli tiket lah. Oh ya, dari Bogor ke Jakarta itu ada dua jurusan, yang ke Stasiun Kota dan Stasiun Tanah Abang. Dua jurusan itu gak masalah buat kita, mana aja yang paling cepet. Karena semuanya gak terlalu jauh juga dari kosan. Nah, masalah dengan wedges 9cm saya dimulai di sini. 

souvenir : kaktus! go green, sob.. :)

Setelah beli tiket, kita berada di jalur 1, jalurnya kereta ekonomi. Tanya ke petugas, Commuter Line di jalur berapa. Ternyata Commuter Line udah dateng di jalur 3. Untuk mencapai jalur 3, kita harus nyebranging jalur 1 dan 2 yang semuanya lagi ada kereta berhenti. Jadi kita nyebrang lewat dalem kereta gitu. Karena kita gak tahu jadwal berangkat Commuter Line jam berapa dan takut ketinggalan, kita jalan buru-buru. Whoaaa, dari dulu saya takut kalo harus nyebrang lewat dalem kereta, takut keretanya jalan terus saya kebawa gak tahu kemana. Hihihi. Hap! Saya berhasil masuk ke kereta ekonomi jalur 1, pas mau keluar... pijakan kakinya jauh banget. Sementara saya pake semi dress dan wedges. Vidya & Fajar berhasil loncat dengan sangat gampang. Sementara saya berhenti dulu ngambil ancang-ancang (yang ada di pikiran saya, ini gimana kalo kereta ekonominya jalan?). Hap! Saya berhasil lompat dengan megang tangan Vidya. Sekarang kita harus ke Jalur 2, ealah.. ada lagi yang harus dilompati. Dan yg ini lebih lebar parah, Vidya aja harus dipegangin Fajar waktu lompat. Saya? Udah siap-siap mau lepas sepatu, angkat dress. Akhirnya saya berhasil lompat, tanpa lepas sepatu, cuma angkat dress aja sih. Tangan kanan saya ditangkep Fajar, sementara Vidya megangin tangan kiri. Wosaaah.. gile, pantesan ga ada yg pake high heels, ternyata kemungkinan untuk lompat-lompat gitu cukup besar ya? Ckck. Oke, catet, no more high heels for KRL.
Alhamdulillah kereta kita masih kekejar, dan karena kita naik dari stasiun ujung, jadi dapet tempat duduk. Kita udah leyeh-leyeh ngadem, baru deh saya ngeh, ini kereta jurusan mana ya? Saya tanya abang-abang pedagang, katanya jurusan Kota. Oke sip. Saya bakal turun di Gambir, yang paling dekat dengan kosan, sementara Vidya turun di Stasiun Kota. Sampai di Stasiun Manggarai, saya mulai waspada, bentar lagi Cikini, Gondangdia, Gambir deh. Eh tapi kok setelah Manggarai stasiun Sudirman ya? Jiaaah, ternyata ini jurusan Tanah Abang. Ya gak apa-apa juga sih, cuma kalo kita gak merhatiin dan ngerasa itu ujungnya ke Kota, bisa-bisa kita malah kebawa sampe Jatinegara, jauh boook..

akunya ketutupan.. :((
Kita bertiga pun turun di Stasiun Tanah Abang, dari situ kita berpisah ke jurusan masing-masing. Saya tinggal naik angkot M10 ke kosan, deket bgt kurang dari 10 menit saja udah sampai.

Fyuuuuh.. postingan ini panjang bangeeeett.. Asli sumpah capek banget, tapi seneng. Hehehe, i always love every 1st time moment, by the way..

Cheers,

Tiari

1 comment:

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph