Tuesday, December 10, 2013

Tentang Rumah (lagi)

Aduuuh, bener deh ngomongin rumah ini.. Bingung mulainya darimana. Saya udah pernah cerita di sini, terus abis itu gak diupdate lagi karena.... ya bingung aja gimana ceritanya. Nah, kemarin sore saya blogwalking baca-baca postingan tentang proses memiliki rumah orang-orang. Jadi inget kan, saya juga pengen share... Jadi baiklah mari kita coba kembali.. :)

Awal tahun 2013, kami (saya + suami) berniat untuk nyari rumah di sekitar BoDeTaBek tapi akhirnya malah gak jadi karena saya ngajuin mutasi ke Bandung. Insya Allah ngehomebase di Bandung ini adalah keputusan yang paling baik untuk kami. Sampai sekarang proses administrasi mutasi saya belum bisa diproses karena masih terkendala izin atasan. Mohon doanya ya supaya prosesnya lancar.. aamiin yaa Rabb..

Kembali ke topik rumah. Karena pada akhirnya memutuskan untuk tinggal di Bandung, proses hunting rumah pun beralih ke Bandung. Awalnya nyari rumah 2nd di internet (Mei 2013), tapi belum ada yang cocok. Saat itu, di dekat rumah ortu saya ada 2 cluster baru yang dibangun yaitu Istana Regency Sudirman dan Puri Ayana. Pertama iseng telepon dulu ke Istana Regency Sudirman yang ternyata harganya muahil banget. Aduh kalo saya mah gak shanggup dengan harga segitu. Maka impian punya rumah di Istana Regency Sudirman pun pupus sudah.. Semoga ada rezeki di masa mendatang, siapa tahu bisa beli di sana. Aamiin..

Terus, saya survey ke Puri Ayana. Puri Ayana ini lebih deket ke rumah Ibu saya, tapi masuk ke dalemnya lumayan lah. Waktu kami kesana itu hari Minggu pagi dan orang marketingnya belum dateng. Jadi belom bisa tanya-tanya. Cuma ngobrol sama tukang bangunan. Waktu itu rumah tahap 1 udah pada dibangun. Modelnya ya standar rumah cluster minimalis jaman sekarang lah yaa.. Lumayan tertarik sama tipe yg paling besar. Hahaha

Survey yang kedua sama suami dan langsung ketemu sama marketingnya. Kami dijelasin ini itu detail banget nget nget. Waktu dijelasin ya manggut-manggut doang. Dijelasin dari mulai harganya, DP, KPR, dll, dll.. Waktu itu tipe yg paling kecil (36) udah penuh, tinggal sisa tipe yang gede-gede which is harganya ya mehong jugak. Mana waktu itu duit kita masih minim, untuk bayar DP pun masih sangat jauuuuuhh..

Selain itu, masih kurang sreg karena menurut saya masuk ke dalem kompleknya lumayan jauh, masih harus pake ojeg kalo gak mau ngos-ngosan. Kata Om Marketingnya sih terkesan jauh karena jalannya masih jelek, nanti kalo udah diaspal pasti jadi terasa deket. Hmm, tapi buat saya yang udah kebiasaan dari kecil abis turun angkot tinggal ngesot ke rumah ya itu berasa jauh. Tapi hari gini dimana sih komplek rumah baru yang deket dari jalan gede? ya di Istana Regency Sudirman. Huahahaha tetep!

Terus, terus.. yang bikin ragu lagi.. Itu kan rumahnya  mahal banget yaaa kalo untuk saya, dengan duit sebanyak itu rumah yang didapet kan masih kaya gitu. Bagus depannya, belakangnya masih blong terbuka gitu. Dapurnya pun masih begitu amat. Kalo mau dirapetin ya biayanya nambah. Okelah ada yang bilang nanti sedikit-sedikit direnov, nabung lagi. Tapi kami kan lihat kemampuan juga, disesuaikan dengan pengeluaran (baca : kewajiban) setiap bulan. Teruuusss, kami kan LDM berarti saya tetep sendiri. Whoaaa mana saya berani kalo sendirian gitu, pasti kabur ke rumah Ibu saya terus. Hmm, emang dasar gak klik sih yaaa, adaaaa aja alasannya! padahal emang duitnya gak nyampe kali.

Oya, selain nyari di dua cluster itu, saya dan Ibu juga keliling-keliling di sekitaran Cijerah.. Nyari-nyari rumah yang mau dijual. Iya saya emang prefer di daerah Cijerah atau Gempol Sari aja, alasannya biar deket sama rumah Ibu dan kantor. Yap, kantor saya di daerah Padjadjaran. Deket lah yaaa kalo dari Cijerah mah.. Sengaja gak mau nyari di daerah Bandung Timur yang lagi menjamur cluster-cluster baru. Kalo tinggal di sana yaa ke kantornya jauh juga, berangkatnya mesti nyubuh juga. Kalo ujung-ujugnya harus berangat nyubuh bener ngapain pindah ke Bandung.. Mending tetep di Jakarta kan? sama-sama berangkat pagi buta.. Hehehe..

Terus akhirnya dimana rumahnyaaaa? Sabar yaaaa, cerita selanjutnya di post terpisah. Udah kepanjangan ini...

Cheers,

Tiari

No comments:

Post a Comment

i'm so glad if you comment this post. But no 'Anonymous' please..
thank's.. :)

Instagram @tiariph